Kapal Selam KRI Nanggala-402 Terbelah Menjadi 3 Bagian, Seluruh Awak Gugur

  Senin, 26 April 2021   Adib Auliawan Herlambang
Barang yang ada di kapal KRI Nanggala 402 hasil citra Remotely Operated Vehicle (ROV) MV Swift Rescue ditunjukkan saat konferensi pers di Lanud I Gusti Ngurah Rai, Badung, Bali, Minggu (25/4/2021). KRI Nanggala 402 dipastikan tenggelam dan 53 awak kapalnya gugur di perairan utara Bali. (Republika)

BALI, AYOTEGAL.COM -- Fakta baru terungkap dalam peristiwa tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala-402. Terungkap fakta baru bahwa kapal yang membawa 53 patriot terbaik bangsa itu terbelah menjadi 3 bagian.

Fakta tersebut diungkapkan Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono. Dia menyebut robot dalam air atau ROV (Remotely Operated Vehicle) menangkap beberapa bagian puing daripada KRI Nanggala 402. 

"KRI Nanggala terbelah menjadi 3 bagian," kata Yudo dalam jumpa pers, Minggu 25 April 2021.

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto sebelumnya menyatakan seluruh awak KRI Nanggala-402 meninggal dunia alias gugur. Hal itu diketahui berdasar bukti-bukti otentik yang ditemukan.

Bukti-bukti otentik itu diketahui dari gambar hasil tangkapan kamera dalam air dengan bantuan multibeam sonar, magnetometer, hingga ROV.
 
"Berdasarkan bukti-bukti otentik tersebut, dapat dinyatakan bahwa KRI Nanggala telah tenggelam dan seluruh awaknya telah gugur," katanya.

Hadi juga membeberkan bukti-bukti otentik itu meliputi kemudi vertikal belakang, jangkar, bagian luar badan tekan, kemudi selam timbul, dan bagian kapal KRI Nanggala-402 hingga baju keselamatan awak kapal MK11.

Atas hal itu, Hadi pun menyampaikan rasa duka cita mendalam. Dia mengajak seluruh rakyat Indonesia untuk sama-sama mendoakan para patriot terbaik bangsa yang telah gugur tersebut.

"Dengan kesedihan yang mendalam selaku Panglima TNI saya nyatakan bahwa 53 personel yang on board KRI Nanggala 402 telah gugur," tutupnya.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar