Ganjar Sebar 14 Sekat Cegah Mudik, Warga Brebes Masih Bise ke Cirebon

  Rabu, 28 April 2021   Dwi Ariadi
Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo. (Dok : Pemprov Jateng)

SEMARANG, AYOTEGAL.COM - Pemerintah Provinsi Jawa Tengah akan menempatkan petugas di 14 jalan raya titik penyekatan larangan mudik, setiap kendaraan yang masuk akan diperiksa Surat Izin Keluar Masuknya.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan, penyekatan akan dilakukan selama 12 hari pada 6-17 Mei 2021 sesuai dengan Surat Edaran Satgas Covid-19 Nomor 13 Tahun 2021.

"Pos penyekatan ada 14 titik, di timur, barat jateng, termasuk juga karena kita berdekatan dengan Jogja ada dua titik di sana yang kita siapkan," kata Ganjar dalam diskusi KPCPEN, Rabu 28 April 2021.

Dilansir dari Suara.com (Jaringan Ayotegal) Ganjar juga menyebut, nantinya, jika orang yang masih bekerja lintas batas antar kota di sekitar Jawa Tengah masih bisa melintas dengan membawa surat keterangan kerja, sementara yang berkentingan mudik akan diputar balik.

"Misalnya orang Klaten kerja di jogja, atau orang Brebes kerja di Cirebon atau barangkali di perbatasan Karanganyar dengan Magetan itu kemungkinan yang tiap hari bekerja masih boleh, kita tidak kaku pada soal itu," ucapnya.

"Tapi ketika harus bergerak, saya hanya ingin memastikan awas jangan sampai dipulangin, suratnya dibawa, ikuti ketentuan, dan anda harus punya keterangan anda sehat dengan antigen," tegasnya.

Adapun 14 titik penyekatan jalur darat selama masa larangan mudik di Jateng antara lain; GT Pejagan, Kecipir, Mergo/Wanarejo, Rawaapu/Patimuan, Bagelen, Salam, GT Kalikangkung, Prambanan, Nambangan, Cemorokandang, Sambong Macan, GT Sragen, Ketapang, dan Sarang.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar